hati yang hidup

Pemilik hati yang hidup adalah mereka yang sentiasa perihatin dan membuat medical check-up terhadap hati mereka. Pemilik hati-hati ini merasai kelazatan beribadah kepada Rabb sekalian alam pada masa yang sama ada hati-hati yang terasa berat untuk melaksanakan ibadah kepadanya. Ciri-ciri hati yang sihat adala mereka yang ringan untuk melakukan ibadah, seperti melakukan qiamullail di saat manusia lain asyik melayani mimpi dan ringan untuk melakukan kebaikan. Ciri-ciri hati seperti ini adalah mereka yang ringan melakukan kebaikan kerana Allah. Ciri yang berikutnya ialah, hati-hati ini mudah untuk meninggalkan larangan Allah dan langsung tidak terlintas untuk melakukan perkara tersebut. Sebagai contoh, para sahabat generasi alquran yang unik, ketika turunnya wahyu tentang wajib menutup aurat,

Hai Nabi katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya* ke seluruh tubuh mereka”. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak diganggu. Dan Allah adalah Maha pengampun lagi Maha penyayang.” (surah Al-ahzab, ayat 59).

Jilbab adalah sejenis baju kurung yang lapang yang dapat menutup kepala dan dada. Para sahabat, tanpa banyak soal hanya mendengar dan taat, para sahabat terus berlari pulang ke rumah bagi mendapatkan isteri-isteri dan anak-anak perempuan mereka, mereka ambil apa sahaja jenis kain bagi menutup aurat-aurat yang selama ini tidak perlu ditutup. Dalam riwayat yang lain mereka mengambil kain-kain termasuk kain langsir dan dibalut di atas kepala mereka. Pada waktu itu pemandangan di kota Makkah hitam seperti ribuan burung gagak, padahal itu adalah wanita-wanita solehah yang bakal menghuni syurga Allah.tidak ada seorangpun diantara mereka menyoal mengapa perlu menutup auarat. Ini adalah bukti hati yang hidup, mereka senang melakukan perintah-perintah Allah. Iman mereka yang kuat mengawal hawa nafsu mereka. Tetapi kita pada hari ini songsang, iaitu nafsu mengawa iman kita.

Mari kita lihat contoh kedua, sememangnya kita tahu masyarakat arab amat sinonim dengan arak, seolah-olah minuman arak dengan mereka tidak boleh dipisahkan seperti kuku dengan kulit. Setiap kali ada majlis keraian, majlis tersebut tidak sepumpurna jika tiadanya arak. Masyarakat arab ini juga menyifatkan bahawa dengan meminum arak itu adalah bukti seorang lelaki sejati.lihatlah bagaimana kuatnya pengaruh arak dalam kehidupan mereka. Tetapi apabila wahyu tentang pengharaman arak turun,

“Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, berkorban untuk berhala, mengundi nasib dengan panah, adalah perbuatan keji termasuk perbuatan setan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan. Sesungguhnya setan itu bermaksud hendak menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu lantaran (meminum) khamar dan berjudi itu, dan menghalangi kamu dari mengingat Allah dan sembahyang; maka berhentilah kamu (dari mengerjakan pekerjaan itu).(surah Al-maidah ayat 90-91)

. Dalam satu riwayat menyatakan apabila turun sahaja ayat ini, seluruh tanah di bumi makkah itu menjadi basah dengan arak. Selesai sahaja Rasulullah membacakan ayat ini, para sahabat berlari pulang ke kediaman masing-masing dan memecahakan tempayan-tempayan yang penuh dengan arak. Ada sahabat yang lain sedang asyik meminum arak apabila sampai ayat ini ke ear drum mereka , dengan pantas membuang arak yang ada didalam mulut dan perut dengan memuntahkan arak yang ada. Lihatlah wahai saudaraku sekalian, betapa kuatnya iman sahabat Rasulullah. Mana mungkin seorang yang sedang asyik minum arak sanggup memuntahkan kembali arak yang telah diminum dan dipecahkan tempayan arak yang ada dirumahnya, tetapi inilah yang sahabat lakukan! Betapa hebatnya mereka, ini merupakan satu bukti yang nyata tentang orang-orang yang memiliki hati yang hidup. Ini juga menjadi satu tamparan bagi diri deenworker dan anda semua. Marilah sama-sama kita intropeksi diri bagaimanakah keadaan hati kita pada hari ini.

7 PeRkaRa BaGi MeNjaGa KeSeMpuRnaaN PuaSa

1.Menundukkan pandangan dan menahan diri dari memandang perkara yang dicela dan dibenci.Setiap masa menyibukkan diri untuk mengingat Allah SWT.

2.Menjaga lisan dan berbual kosong,berkata kasar,pertengkaran,perdebatan dan sebaliknya menyibukkan dengan zikrullah dan membaca al-Quran.

3.Menahan pendengaran dari perkara yang dibenci (makruh) kerana setiap perkara yang diharamkan perkataannya maka diharamkan pula mendengarnya.

4.Menahan berbagai anggota badan lainnya dari berbagai dosa seperti tangan dan kaki dari perkara yang dibenci,menahan perut dari memakan makanan yang subhat
(meragukan) pada ketika berbuka.

5.Tidak makan terlalu banyak ketika berbuka.Bagaima puasa boleh menundukkan musuhnya (syaitan) dan mengalahkan syahwatnya jika orang yang berpuasa tetapi ketika berbuka ia makan berbagai makanan sebagai ganti makanan yang tidak boleh dimakan pada waktu siang.

6.Mengurangkan tidur.Ramai orang yang terpengaruh dengan hadis dhaif (lemah) “bahawa tidurnya orang berpuasa adalah ibadat”,pada hal telah menjadi kebiasaan Rasullullah SAW,`apabila bulan Ramadhan tiba,Baginda melipat alas tidurnya (mengurangkan tidur),mengetatkan sarungnya (bersungguh-sungguh dalam ibadah,serta mengajak keluarganya berbuat seperti itu pula’(Bukhari-Muslim)

7.Cemas dan harap.Hendaklah hatinya dalam keadaan “tergantung” antara cemas dan harap kerana tidak tahu apakah puasanya diterima dan termasuk golongan yang Muqarrobin atau ditolak sehingga termasuk orang yang dimurkai oleh Allah SWT.
Hendaklah hatinya selalu dalam keadaan yang demikian setiap kali selesai melakukan kebaikan.

Assalamualaikum

sorry…working is under construction, see u soon.

Hello world!

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!